Buscar

aiyrapptika world :)

Ketika Jatah Hidup Semakin Berkurang :'(

Di sepertiga tadi malem, aku terbangun gara gara denger suara henpon terus berdering, ntahlah dari siapa itu, hampir semua nomor tak di kenal menelponku... Ketika ku lihat, ooowwww ternyata ada 9 new message, ku buka satu persatu dan JRENG JRENG, semua isinya ucapan "MET MILAD" bahkan ada yang sms gini "Met Milad ukhty cantik, semoga Alloh selalu memberkahi hari hari anti ya ukh,,dan semoga Allo mendekatkan hati ana dan anti" #aku ga tahu itu sms dari siapa... Aku shock dong, emang iya ini hari lahirku? #garuk garuk kepala gak gatel,,,hoho lihat kalender, ih wow ternyata bener, hari ini tanggal 17 OKTOBER!!! haha 
Aku selalu lupa tiap jatah usiaku berkurang, mungkin karena udah jadi kebiasaan yah, keluargaku di rumah tidak mengenal tradisi ulang tahun, aku sama sekali belum pernah dibikinin mama kue ulang tahun, kata mama itu bukan tradisi orang muslim! Eh, tapi pernah ding, ulang tahunku dirayain, aku inget sekali, dulu jaman aku TK ketika usiaku menginjak 5 tahun, mama rayain ulang tahunku di sekolah. Hari itu Papa bener bener marah sama mama, tapi mama berusaha membela diri, kata mama itu udah jadi tradisi di TK-ku jadi kalau ada siswa yang ulang tahun harus dirayain di sekolah kalau gak gurunya baeud, nilai dikurangin dan orang tua siswa yang lain ngomongin deh, beuh ada ada saja yah? Perayaan ulang tahunku saat itu sengaja mama sembunyiin, mama ga ngasih tahu papa soalnya kalau ngasih tahu papa pasti gakan setuju, dengan modal uang tabungan mama, mama nekat ngerayain ultahku. Aku benar benar senang sekali saat itu, karena udah berkali kali aku ngerengek sama papa untuk merayakan ulang tahun, tapi papa dengan tegas menolak "TEU AYA ULANG TAHUN! Nu sok ulang tahun mah sanes islam" begitulah kilah papaku. Sontak dong, aku yang masih cengeng #tapi imut imut, haha nangis, ngadu ke mama, mama nenangin aku dan bilang "Ntos geulis, kin urang rayakeun nya, tapi neng tong wawartos ka papa nya sayang?" asiiiiiikkkkk senang bener bener senang, saat itu mamaku bener bener kaya bidadari yang ada di pilem Lala yang selalu ngabulin permintaan si Lala..haha mamaku bidadariku...
Semakin aku beranjak dewasa semakin aku mengerti kenapa Papa melarangku, ya yah aku mengerti. Mulai SD aku gak pernah menghadiri pesta ulang tahun teman temanku, kecuali kalau temanku merayakan di sekolah ya aku terpaksa ikut karena ga mungkin dong aku bolos cuma gara gara ada temen yang merayakan ulang tahun di sekolah, dan aku pikir papa ga tahu, jadi gakan marah. Haha nakal yah aku...
Apa yang papa terapkan padaku ternyata bener bener mendarah daging hingga ku SMA, bahkan ketika di SMA aku pernah di musuhin temen temen cuma gara gara aku ga pernah hadir ke pesta ulang tahun temen temenku, kebetulan saat itu di kelasku mengenal tradisi makan makan, jadi bagi siapa yang ulang tahun, wajib hukumnya mengundang makan temen temen sekelas ke rumahnya, nah saat itu aku belum pernah sekalipun menghadiri, awalnya aku menolak dengan alasan "maaf, aku ada les" atau "maaf aku ada urusan" pokonya berbagai alasan aku ungkapin, awalnya teman temanpun ga masalah dengan alasanku itu, tapi lama kelamaan mereka curiga, karena tiap ada undangan acara makan makan aku selalu mengeluarkan alasan, sampe akhirnya diadakan rapat kelas. Rapat kelas itu membahas, masalah kelas yang katanya kita ga kompak, wah aku ga sangka ternyata kebiasaanku tidak menghadiri acara kelas itu jadi salah satu topik ketidak kompakan di kelas. Aku nangis, bener bener sedih teman teman kelasku bilang aku ini gak kompak, aku ini gak mau partisifasi sama acara kelas, padahal Wallohi bukan itu alasanku kawan,,,aku takut, bukan masalah aku gak ingin kompak sama kalian tapi itu masalah aqidah, aqidahku tak bisa di ganggu gugat, memang itulah yang harus aku tegakan. Maaf, hanya itu yang bisa ku ucapkan pada mereka. Dan beruntunglah sahabatku mengutarakan alasanku pada teman teman di kelas, dan alhamdulillah mereka akhirnya memahamiku. :)
Hari ini, jatah usiaku untuk hidup di dunia berkurang lagi. Tadi di kampus, aku di kerjain, sebenernya hari ini ga ada jadwal ngampus, tapi hari ini ada jadwal rapat himpunan. Jadi ya terpaksa aku harus ke kampus, begitu sampe di kampus, best friend aku Si De'Jannah dan Si Teteh Onyon ngerjain aku abis abisan, aku dianiyaya sama mereka, mulai dari mukulin aku, nimpukin aku, lemparin aku pake batu, nyubitin aku, nendangin aku, nyiramin aku, ludahin aku, sampeeee tabokin aku pake sapu.haha ga deng lebay, mereka cuma acak acak kerudung aku sampe ga karuan, sampe bener bener ga kobe banget, haaasssss kalian ini selaluuuuuu bikin ulah...
Tadi rapat himpunan, dengan tema membahas program kerja, dan persiapan buat Stadium General, setelah rapat selesai, biasa kan ada cuap cuap dulu dari kahim dan yang lain untuk sekedar ngasih info dan lain lain. Sampe pada info yang di sampaikan oleh sang wakil ketua himpunan, beliau memberitahukan pada kami tentang musibah yang sedang menimpa senior kita karena katanya senior kita itu sedang sakit, padahal kita semua udah tahu info itu karena tiap rapat di umumin, bahkan tadi sebelum rapat di mulai ketua himpunan udah memberitahukan dan meminta kita untuk medoakan agar beliau lekas sembuh. Aku sih acuh yah, sedikit gak dengerin soalnya aku udah pingin cepet cepet pulang tapiiiii tiba tiba sang wakil kahim yang sedang berbicara di depan memanggil namaku untuk memimpin do'a "Silahkan kepada Ketua Divisi kerohanian memimpin do'a untuk kesembuhan kang otoy" Whaaaattttt aku yang lagi ketawa ketawa karena dijailin mereka, langsung mingkem dengan wajah beloon, "hah aku???ko aku siiiihhhh????" lirik kanan kiri kedua best friendku tertawa puas, udah kebiasaan kita kalau dibikin malu kita pasti diketawain, dan hari ini jatah aku. Aku ragu untuk ke depan, males rasanya, tapi seniorku di depan marah marah "Ayo dong cepet, jangan lelet, jangan manja!" Nah loh, ada apa ini? kenapa tiba tiba pada marah sama aku? apa salah aku? makin males ke depan, aduuuuhhhh itu lihat muka sangar mereka yang secara tiba tiba bikin aku dag dig dug gak karuan, aku semakin bingung tadi semuanya baik baik saja, dan rasanya aku gak membuat kesalahan yang patal rapat kali ini, tadi aku cuma ketawa ketiwi biasa dan itupun gak hanya aku. Akhirnya mau gak mau, aku harus ke depan, profesional dong, masa kadiv rohani disuruh mimpin do'a aja gak mau.
Pembacaan do'a selesai, dan belum juga aku kembali ke tempat mereka sudah sorakin aku "Selamat ulang tahun,,,,bla bla bla" kaget dong, ternyata ini cuma skenario. Haduh, gimana yah? aku kik kuk dibikinnya, ckckck
Tadi mama sms, katanya ada Pak pos yang ke rumah anterin kado, dan disitu tertulis ucapan Happy Birthday, wish u all d'best. Aku bingung, ntahlah itu kado misterius dari siapa.

Apapun, yang mereka lakukan, bagiku tetaplah jalani hidup dengan keyakinan dan kepercayaan masing masing untuk masalah aqidah tak bisa tawar menawar, karena aqidahlah pondasi hidup kita. Jazakumulloh khairan katsiran untuk semua teman temanku yang mendo'akanku hari ini, walaupun sebetulnya aku mengharapkan doa itu tak hanya hari ini saja, karena seharusnya kita berdoa itu setiap waktu, namun kebetulan kebanyakan dari mereka mendo'akan aku di hari lahirku, ya hari ini. Tak apalah... :)

Ya Rabb...semoga di jatah usiaku yang semakin berkurang aku tetap berada di jalanMU, berada di bawah naungan MahabbahMU...
Semoga di usiaku yang semakin dewasa (semoga) ini, aku bisa lebih memaknai hidup untuk terus berjuang di jalanMU, tetap menjalankan syariatMU...Semoga selalu tersimpan namaMU di palung hatiku yang terdalam dalam setiap hari hariku menjalani aktifitas...
Pintaku Ya Rabb, jadikan aku akhwat yang tangguh, jadikan aku akhwat yang teguh menjaga aqidah dan kehormatanku, benteng Rabbani menjadi perisai yang selalu ku bawa..aamiin

0 komentar:

Posting Komentar