Buscar

aiyrapptika world :)

Ngebolang bersama Akhwat akhwat perkasa...

Hmm, akhirnya aku posting juga karena aku tak tahan untuk tidak memposting cerita ini. Hei Teh Santi bener tuh kata teteh "Lihat deh, nanti cerita ini bakal ada di blognya...haha" bener bener, anda emang peramal hebat Teh!!! sampe sampe dibacain Al-Fatihah aja setan ketawa...haha apa siiiihhhh....biarin dong, inikan tempatku bebas dong aku mau lakuin apapun sesuka hatiku toh gada larangannya ko, ya ngga?haha
Cerita ini, gak mungkin gak aku tulis karena ini pengalaman pertamaku menyusuri tempat yang "Smell not good" haha maksakeun sekali itu bahasanya, kan kata mereka juga it's english time,,,jadi mau ngacapruk juga ya gak masalah, bener gak hei para akhwat akhwat unik nan aneh (Teh Santi, Teh Dewi, Teh Ipiet dan Dek Nunik)? haha peace yah....
Kemaren, kira kira jam 4an, aku bergegas meluncur menuju Rumah Belajar Sahaja Cimahi untuk menghadiri pengajian mingguan di rubel, tahu gak? padahal sore itu lagi ujan, tapi aku gak bisa nolak keinginan hatiku buat menyambangi mereka adik adikku yang dekil nan kumal karena hari sebelumnya aku gak dateng yaa alesannya sepele cuma ujan gede, haih haih aku seperti kecanduan rubel..haha alaaayyyyy...
Lanjut kawan, setibanya aku di rubel iih wow ternyata tak terlihat seekor relawanpun disana. Ntahlah mereka kemana, mungkin ada agenda lain yang tak bisa di tinggalkan. Ku hampiri Miko yang sedang maen air di teras, "Ko, kaka2 yang lain kemana?kok gada siapa2 sih.."
"Ga tau ka, da ga ada yang dateng" sambil tetap maen air.
"Lah, emang ga ngaji kalian?"
"Ga tau ka, pa ustadnya juga gada." dingin banget dia jawabnya, haih kamu iniiiiii....
Nah loh, terus aku ngapain kesini? disini gada sapa sapa dan parahnya gada pengajian, haduuuuuhhhh cape deeeehhhhh.... :(
"Teh dimana? aku ke rubel ko gada sapa2? emang gada pengajian?" message yang hendak ku kirim pada Teh Ipiet sang kepala plus sesepuh. Tak lama ku menunggu Teh Ipiet pun bales "Pengajjian dipindah ke jumat. Bentar lagi Dewi sama Santi ke rubel. Kamu mau ikut ke ciroyom?"
Wew, ke ciroyom? ngapain? (dalam benakku). Tak sempat ku balas message itu, eeh Teh Dewi dan Teh Santi dateng saat aku sedang riweuh sama si Bayu yang aku suruh buat isi pulsa, karena pulsaku saat itu bener bener empty.
"Teh, mau ke ciroyom?katanya ada rapat" ntah itu pertanyaan buat siapa diantara keduanya, yang jelas aku nanya ke dua duanya perihal siapa yang jawab terserah, yang penting harus ada jawaban. "Gak tahu, aku mah fifty2 euy.."jawab Teh Dewi. "Sarua aku oge wi..kamu gimana noer?" Teh Santi malah nanya sama aku.
"yeey, aku mah gimana kalian, kalo kalian mau ya aku mah hayu." haha ya iyalah aku mah gimana mereka orang aku gak tahu jalan....
Pikir pikir dan terus pikir jadi ga ke ciroyom (padahalnya mah sibuk masing masing, Teh Dewi tetelponan, Teh Santi momodelan pake higlheels gals...haha gue riweuh pulsa gak masuk masuk) Dan ternyata, Teh Ipiet dateng, tapi kita belum punya jawaban, tapi gak tahu kenapa pokona mah jadi weh berangkat ke ciroyom. Aseeeekkkk aku mau ke ciroyom, kan belum pernah tuh...haha
Sambil nunggu Dek Nunik, kita jalan menuju Pure, nah selama nunggu aje gileeee mereka ternyata gokil banget, nah ini akhwat bukan sembarang akhwat, karena mereka akhwat unik nah aneeeehhhh..haha
Pertama, kita ngetawain si emang ojeg yang udah jadi musuh bebuyutan kita disitu, biasalah mereka gak suka sama anak anak, dan karna kita ga terima ya alhasil sering ada pertikaian kecil gtu deeeehhhh, maklum namanya juga lagi Fastabikul khairat, pasti banyak rintangan yang menghadang toh... Cerita si mang ojeg lewat, nah ini cerita yang malu maluin nih...
"Tis....tis..."teriak Teh Dewi sambil lambai lambai tangannya, wah ternyata dengan spontan Teh Ipiet ngikutin dan parahnya itu di jalan looohhh... Aku dan Teh Santi yang lihat ulah mereka ketawa ngakak, iyalah orang yang di panggil itu gak jelas siapa, itu sih akal akalan Teh Dewi aja mau jailin teh ipiet. Karena malu, Kita semua ketawa semua eeeh tapi taunya si orang yang di panggil itu ternyata bener loh, orang yang Teh Dewi maksud, haha ya aku kan gak tahu yah.
Kekonyolan ini tidak berakhir begitu saja kawan, selama nunggu Dek Nunik di pure, kita ketemu anak jalanan yang rada rada autis gtu...
"Heh kamu, siapa kamu teh?" kata Teh Ipiet ke anak itu.
"Aku teh?" jawab si anak itu.
"Iya, siapa namanya? Laras kan?"
"Iya Laras teh."
"Loh, kerudungnya mana? ko dibuka sih?"
"hareudang teh..haha"jawabnya sambil ketawa
"Ah, maneh mah dasar. Sok nyanyi geura..."
ih wow, ternyata dia nyanyi loh nyanyinya itu lucu banget... "hayang kawin win win...hayang kawin...anu pake baju beureum,,,cantik molek..." haha kita ketawa semua ngeliat ke arah Teh Ipiet, dengan gaya yang GR gtu, si Teh Ipiet kesenengan dibilang cantik. Kita malah ngeledekin...haha
Eh sayang, anak itu harus pulang pas ada angkot. "Dadah teteh..." sambil melambaikan tangannya.
Tak lama kemudian, Dek Nunik dateng. Dan karena waktu udah sore, jadi kita putusin naik kereta. Aseeeeekkkk ini kali pertamanya aku mau naik KRD..haha
Setelah melewati kios kios kecil menuju stasiun akhirnya kita sampai di stasiun dan mata kita langsung tertuju pada anak kecil yang tadi, si Laras...dan anehnya, dia saat itu jadi tontonan banyak orang yang ada di stasiun karena dia lagi pegang uang, gila dong uangnya cepean semua, banyak lagi, kalau gak salah sekitar 2jutaan deh, gaya tuh anak. Kita kaget dong, darimana dia punya uang sebanyak itu. "Nyuri????"
"heh kamu, itu uang siapa?"tanya kita serempak.
"Uang abi atuh teh, meunag ngamen..."
"Hah, ngamen sebanyak itu?"tanyaku heran.
"ieu teh uang meunang ngamen pas lebaran ku abi disimpen terus dituker ka bank"
Haduh, dasar yah anak ABK (Anak Berkebutuhan Khusus) itu jawabannya ngocol ngocol. Aah udahlah, lupakan masalah uang, kita tahu uang itu pasti uang orang tuanya karena katanya dia itu anak orang kaya, dia itu dulunya model loh... Dia lihatin foto fotonya waktu jadi model dan ternyata dulu dia itu cantik...beda banget sama sekarang.
Lanjut cerita, akhirnya dia nyanyi lagi, seperti tadi, dia nyanyiin lagu yang tadi. Nah ini nih, season yang bikin aku seneng, haha bukan seneng tapi ngerasa lucky...
"Anu pake baju beureum, menuni geulis..." wah itu mengarah ke teh ipeit lagi, wew ah...
"Anu pake baju koneng meuni geulis..."haha itu aku...
"Anu pake baju koneng, sendalna goreng patut..."haha udah di puji dibilang sendalnya goreng patut, dasaaaarrrr...
"Sok atuh ganti, tong baju beureum jeung koneng wae..."
"Anu pake baju coklat...mukana siga anu stressss..."
haha langsung semua mata tertuju pada Teh Dewi, asli kita gak berhenti ngakak...
"Anu pake baju koneng jeung beureum siga dokter...tapi nu baju beureum mah begang..." haha ini kesekian kalinya aku dipanggil dokter, ntah kenapa yah, udah sering orang yang ngira aku anak kedokteran padahal aku tuh gada tampang dokter2nya sediktpun... Hmm, sepertinya semua orang tahu, kalau cita citaku dari dulu ingin jadi dokter, tapi Alloh berkehendak lain dan mengharuskan aku untuk berkiprah (halah alay) ke dunia politik padahal belum jadi elite politik...
tak lama, KRD yang kita tunggu pun dateng. "Dadah Laras...kita pergi...."
Well, cerita konyol pun masih terus berlanjut bahkan ketika di dalem kereta. Mulai dari cerita lempar lempar upil, sampe ngobrol pake english yang rada maksakeun dan nyeritain cerita konyol anak anak di rubel. Perjalanan menuju Ciroyom terasa begitu singkat, karena sepanjang jalan kita ketawa ketiwi kaya orang stress...
Setibanya di coroyom, subhanalloh it's really really smell not good...haha taulah gimana di ciroyom segala ada, dan baunya luarrrrrrrrr biasaaaaaaaa....
Di ciroyom, rapat rapat merapat membahas permasalah seputar rubel, ntahlah aku kurang mengerti permasalahan apa yang lagi dibahas itu karena sebelumnya aku memang tak tahu menahu tentang itu. Yang lagi aku bayangin saat itu pulang naik KRD, sensasi naik KRD membayang bayangi alam nalarku, maklum soalnya aku kan baru pertama kali...haha
Dari atap menuju stasiun aku sangat semangat, sambil lari lari karena takut ketinggalan kereta eeh ternyata kita sampe sana KRD belum dateng, sambil nunggu KRD kita makan gorengan. Keren, kita memang akhwat perkasa, mana ada akhwat jam 9 malem masih keluyuran di stasiun.
Tapi, bener aku tak bisa berhenti bersenandung dalam hatiku, Maha Suci Engkau Ya Rabb... Sepanjang perjalanan di sekeliling alam terpukau aku membaca pesan atas kebesaranMU Ya Rabb...
Hari hariku begitu menyenangkan, dendang hatiku selalu Segala Puji BagiMu Rabbku...sungguh tiada terkira nikmat yang Engkau berikan padaku, nikmat yang sungguh luar biasa tiada label harga untuk setiap nikmat yang Engkau anugerahkan... Rabb, Rabb, Aku sangat MencintaiMU...
QUOTE OF TODAY:
"Dan Nikmat Tuhanmu manakah, yang Engkau dustakan?" :)

0 komentar:

Posting Komentar