Buscar

aiyrapptika world :)

Shaum Senin Kamis, berkat Mama dan Apa

Masih ku ingat sekali, saat itu aku masih duduk di bangku kelas 6 SD.
Neng, hayu gugah geulis...”
Dengan lembut mamaku, membangunkanku di sepertiga malam. Aku tahu saat itu mama pasti gak tega bangunin gadis kecilnya, saat anak anak seusianya masih terlelap dalam tidurnya, Mama pun pasti betul betul merasa kasihan dan ingin membiarkan putri kecilnya terlelap dalam tidurnya, namun bagaimanapun itu kewajiban Mama dan Apaku yang harus dilaksanakan.
Sejak kelas 6, Mama dan Apaku mulai mengajarkanku Qiyamul Lail dan shaum sunnah senin kamis. Walau kadang kadang rada marah karena masih ngantuk udah di bangunin, maklumlah masih kecil.hehe dan mulai saat itu aku belajar untuk terbiasa QL, walaupun awalnya hanya di malam senin dan kamis saja, kata mama biar sekalian sahur.
Kin pami tos biasa mah tahajudna teu malem senen sareng kemis hungkul nya neng...ieu mah sakantenan sahur weh, bilih teteh teu kiat saumna..”
Papa yang selalu temenin aku saat sahur, bahkan Apa sering sekali suapin aku, soalnya Apa tahu kalau gak disuapin aku pasti ketiduran di meja makan saking ngantuknya, beruntunglah aku punya Apa yang baiiiiikkkk sekali, hihi Sementara mamaku, sehabis masak mama masuk kamar lagi karena harus jagain adik adikku yang masih kecil kecil.

Mama selalu ceritakan aku kalau shaum sunnah senin kamis itu pekerjaan Nabi, Mama bilang kalau aku mau jadi umat Nabi Muhammad SAW aku harus mengikuti sunnahnya, termasuk shaum senin kamis.
Dan selalu ku ingat, dulu tiap shaum Apa selalu nawarin aku dibeliin apa buat buka nanti,
Engkin buka, hoyong dipeserkeun naon?”
Dengan polos aku menjawab, “Biasa, nasi padang sareng es krim...”
Apapun yang aku mau Apa selalu beliin aku, asalkan aku shaum. Emang yah, anak kecil kalau mau ngelakuin sesuatu harus ada syaratnya, bahkan sampe SMP pun tiap buka sering minta dibeliin nasi padang, akhirnya jadi makanan favorit deh, saking seringnya.
Mama dan Apa selalu pesan:
Teteh, tong kakantun tahajudna, usahakeun kedah tahajud, sareng kade shaumna pami teu aya pamengan kedah shaum, pami jalmi nu seueur ibadah sunnahna insya Alloh digampilkeun sagala rupina, puguh ai nu wajibna mah kedah petot petot ibadah the da mung eta nu engkin nolong urang di akhirat mah, tong sok kacacandakeun ku batur, wios batur mah, nu penting putra mamah sareng apa mah kedah janten jalmi nu sholeh, kebanggaan mamah sareng apa”
Itu nasihat Mama dan Apaku, tapi lagi lagi maafkan aku Mah, Pa, aku belum melaksanakan sepenuhnya menjalankan amanah itu, kadang tahajudku masih bolong bolong dan akhir akhir ini pun shaumku suka ketinggalan.
Kini, baru ku sadar betapa beruntungnya aku diajarkan itu semua sama Mama dan Apa yang luar biasa hebat mengajarkanku dengan penuh kesabaran dan tanpa sedikitpun marah ketika ku marah marah saat gak mau dibangunin shaum, saat gak sabar menanti buka, dan saat minta dibeliin ini itu buat buka. Dan ternyata bener apa yang Mama dan Apaku bilang kalau shaum sunnah itu bermanfaat :
  1. Hati menjadi suci dari penyakit hati,
  2. Kesehatan terasa enak

Rasululloh SAW bersabda “Semua amal akan ditunjukan (pada Alloh) pada hari senin dan kamis, maka aku suka jika saat amalku ditunjukan, aku dalam kondisi shaum” (Hadits Hassan riwayat at Tirmidzi)

2 komentar:

Irma Devi Santika

alhamdulillah selalu diingatkan untuk beribadah..
ibu sama ayah emang top. krn beliau2 yg mengajarkan kita awal kehidupan, dan awal mengenal Allah SWT pada kita :)

Aisyah Az Zahra

alhamdulillah yah ka, Alloh memberikan kita malaikat terhebat di dunia, yang selalu membimbing kita pada kebenaran... :)

Posting Komentar